Pages

Saturday, August 25, 2012

Hot Air Balloon

Two questions people :
1. Kapan terakhir kali denger lagu Sherina yang balon udara?
2. Kapan terakhir kali ke Taman mini?
Satu jawaban buat dua pertanyaan : waktu SMP. (kalo gue ya.)

Jadi ceritanya gini, waktu lagu Sherina yang judulnya Balon Udara lagi hits2 nya gue dan adek gue langsung punya cita2 pengen naek balon udara. Karena dari vidio klipnya kayaknya seru gitu, dadah2 genit ceria dari atas balon sambil liat pemandangan. Rupanya mimpi "dadah2 centil diatas balon udara" itu gak berakhir di SMP. Sampe umur gue 24 taun pun gue masih memendam keinginan se-LAME itu terhadap balon udara.

Jadi one day di Tol JOR gue liat ada balon udara yang tiba2 muncul dan itu dari dalem Taman Mini. Pertama gue pikir kayak semacem hiasan doang untuk menarik minat pengunjung ke Taman Mini yang super lawas itu. Gak tau nya itu ride yang terbuka untuk pengunjung! WOW! Langsung fantasi jaman dulu bergejolak kembali.
Akhirnya waktu kemaren 1st Anniversary dengan sang pacar, langsung gue beli tiketnya sebagai hadiah. Gue pikir selain dadah2 genit kan romantis naek balon udara sama pacar sambil liat pemandangan dan foto2 tunjuk langit kayak iklan 90an (failed). Anyway, akhirnya pergilah gue ke Taman Mini. Ternyata udah banyak yang berubah dari Taman Mini. Lebih bersih dan udah banyak yang di perbaiki serta di tambah. Bahkan yang bikin gue makin excited, sepanjang entrance menuju balon udara lagi ada pesta lampion (di taman bunga nya). Lumayan sih bayar 60rb , tapi cukup worth it lah.

Singkat cerita sampailah gue di depan itu balon udara. Di kepala kayak tiba2 muncul bucket-list gue dan ada pulpen yang mencentang tulisan "balon udara". Yes! Another thing accomplished. Dan yang bikin gue saat itu makin girang, balon udara nya kosong. Biasanya untuk 30 orang kata mas2 nya tapi hari ini cuma gue ber2. Baiklah, gue pun makin pede dan semangat untuk "dadah2 genit" semakin berpijar. Tapi begitu masuk, kok gue mendadak nervous. Gue liat si pacar juga sok stay cool tapi mukanya kaku kayak kanebo kering. Kesalahan pertama adalah bertanya sama si mas2 berapa meter kita akan naek. Dan jawabannya, "Yaaa 120 meter lah." GLEK. Tapi gue tetep pede kalo begitu nyampe atas pasti seseru bayangan gue. Jadi mulai lah balon udara itu naek pelan2. Tiap naek sepersekian meter angin makin kenceng dan kuping makin budeg. Dan yang parahnya, balon udaranya makin miring. Badan gue mendadak kaku, tangan basah dan si pacar yang awalnya masih sok2 seru ngerekam lama2 hening.
"Mas, ini udah berapa meter ya?"
"Baru 50meter mbak."
SHIT. Baru 50 meter senyum gue udah kedut2 nervous. Dan begitu sampe di 80 meter balon udaranya stop. Menurut si mas2, angin nya lagi kenceng jadi gak bisa naek lagi. Gue agak lega, tapi juga kecewa karena mimpi gue buat dadah2 genit dan tunjuk2 pemandangan telah sirna. Ternyata ini 'terlalu seru' buat gue, sampe2 gue ketakutan karena balonnya miring dan anginnya kenceng banget. Tapi untungnya 5menit terakhir gue bisa agak santai dan memberanikan diri foto2 dan video sok ceria sambil jalan pelan2 liat pemandangannya. It's beautiful actually (kata mas2 nya kalo malem jauh lebih kece. Tapi anginnya jauh lebih gede. Hmmm.. Akan di pertimbangkan).

Setelah 15 menit akhirnya turun juga tuh balon. Sampe di bawah gue langsung nyari teh anget. Asli langsung masuk angin -_-"
But here's the thing, disamping hal2 kurang pleasant yang gue rasain, gue sangat bersyukur karena rasa penasaran gue bisa membunuh rasa takut. Kita gak perlu terlalu banyak menimbang2, if u want things to happen then take action! Take a blind leap and ready for surprise. Jadi biarpun gak pake "dadah2 genit" yang jelas 1 mimpi sebelum mati udah terwujud. (dan setelah gue pikir2, "dadah2genit" wasn't a good idea at all. Who came up with that shit anyway? *eye-roll*)

Anyway, here are couple of shot we took on that day :

There was an error in this gadget

Image to HTML